Motor Kena Banjir Lakukan Hal Ini!

Motor Kena Banjir Lakukan Hal Ini!

Posted on 16 November 2021 under Artikel, News.

Hujan dan banjir yang semakin sering terjadi belakangan ini tentunya menyebabkan banyak kerugian. Termasuk di antaranya kerugian bagi pengendara sepeda motor. Sering kali mesin motor mati saat dipaksa menerobos banjir atau genangan air.

Sebaiknya pengendara motor tidak melibas genangan air yang tinggi atau banjir. Selain berbahaya bagi pengendara, kondisi itu juga dapat menyebabkan kerusakan pada motor. Namun, jika sudah terlanjur menerobos banjir dan motor mengalami kendala seperti mati mesin atau tidak berfungsi normal, maka sebaiknya BroSis membekali diri dengan pemahaman teknis mengenai cara penanganan motor yang tepat sebelum dibawa ke bengkel resmi.

Berikut merupakan 6 langkah yang harus dilakukan jika mesin motor mati saat menerobos banjir :

1. Jangan hidupkan mesin

Ketika mesin motor mati setelah menerobos banjir, BroSis sangat tidak disarankan untuk memaksa menyalakannya. Hal ini dikarenakan adanya potensi air masuk ke dalam mesin yang bisa menyebabkan kerusakan komponen utama di ruang bakar, seperti stang piston yang membengkok, piston rusak, dan crankcase pecah atau retak akibat water hammer.

Secara teknis, water hammer bisa terjadi akibat air yang terjebak di dalam ruang bakar saat mesin melakukan kompresi. Air yang terjebak, akan memberikan tekanan berlebih ke sekeliling ruang bakar dan mendorongnya. Hal inilah yang menjadi penyebab komponen-komponen lain bisa mengalami kerusakan.

Selain itu, masalah-masalah seperti konsleting pada kelistrikan juga bisa muncul. Oleh sebab itu, BroSis sebaiknya menepi ke tempat yang aman dan melakukan pengecekan terlebih dahulu pada beberapa komponen kelistrikan motor sebelum benar-benar menyalakan mesin.

2. Cek selang indikator CVT

Untuk pengendara sepeda motor berjenis skuter matik (skutik), cara termudah melakukan pengecekan apakah mesin motor kemasukan air adalah dengan melihat selang indikator berwarna transparan yang terletak dibawah CVT. Jika di dalam selang terdapat air yang mengendap, artinya kemungkinan besar ada air yang masuk kedalam mesin sehingga perlu dikeluarkan.

Cara untuk mengeluarkannya bisa dengan melepas selang tersebut, lalu parkirkan motor dengan standar tengah (main stand) dan tekan bagian behel belakang motor kebawah hingga posisi ban depan motor terangkat, agar air yang ada di dalam mesin akan mengalir keluar.

Setelah semua air dirasa sudah keluar, tutup kembali lubang dengan selang indikator dan nyalakan mesin. Selanjutnya mainkan gas secara perlahan (low rpm), jika V-belt di CVT tidak selip yang ditandai dengan ban belakang berputar, artinya motor sudah bisa dipakai jalan kembali. Namun untuk memastikannya, segera bawa motor ke bengkel terdekat untuk dilakukan pemeriksaan secara menyeluruh.

3. Cek pengapian busi

Komponen lain yang perlu dilakukan pengecekan setelah motor melewati banjir adalah busi. Karena ketika busi dalam keadaan basah, maka komponen yang satu ini tidak bisa melakukan fungsinya untuk menghasilkan percikan api, yang dipakai untuk proses pembakaran di ruang bakar. Jadi, setelah menerobos banjir, sebaiknya buka tutup busi beserta businya lalu bersihkan dan keringkan dengan menggunakan lap atau kain.

4. Cek kondisi oli

Oli mesin juga menjadi salah satu komponen penting yang tidak boleh luput dari pengecekan. Biasanya, ketika bagian dalam mesin sudah terkontaminasi air, maka oli akan menjadi encer dan warnanya terlihat kecoklatan atau keabu-abuan seperti susu (milky). Jika sudah seperti itu, maka pengguna sepeda motor dilarang menyalakan mesin karena beresiko terjadinya water hammer.

Langkah yang paling tepat adalah mencari bengkel terdekat untuk menguras oli motor dan menggantinya dengan yang baru. Adapun cara untuk mengecek kondisi oli sangat mudah, cukup dengan memanfaatkan deep stick yang menyatu pada tutup oli mesin.

5. Bawa ke bengkel

Jika kerusakan yang terjadi pada motor dirasa cukup parah selepas melewati banjir dan tidak bisa ditangani secara mandiri, maka sebaiknya segera bawa motor ke bengkel terdekat untuk dilakukan pengecekan secara menyeluruh. Kamu bisa cari AHASS terdekat melalui fitur “Temukan” di aplikasi Daya Auto.

6. Cuci dan lumasi komponen motor

Motor yang menerabas banjir biasanya menjadi kotor sehingga rawan berkarat. Oleh sebab itu, baiknya segera mencuci motor yang telah digunakan dan beri pelumas pada bagian yang rawan berkarat, seperti standard samping dan tengah, footstep, serta kaki-kaki motor.

Sumber :

https://www.suara.com/otomotif/2021/11/13/195502/mesin-motor-mati-saat-menerabas-banjir-ini-6-langkah-penanganannya

https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20211115155059-389-721458/6-tips-motor-bermasalah-akibat-menerabas-banjir

https://otomania.gridoto.com/read/242989977/sembarangan-menyalakan-motor-mati-usai-terobos-banjir-malah-bikin-mesin-jebol-ini-5-hal-yang-harusnya-dilakukan

© 2021 Daya Auto - All Rights Reserved.